Posts Tagged buddha

Mampir di Bangkok

Sanam Luang

Sanam Luang & Grand Palace

Agak susah cari hostel di sekitar Rambutri Road atau Khaosan Road. Beberapa hotel dan hostel yang saya datangi selalu saja penuh. Pukul 1 siang di Bangkok cukup terik, satu jam pula waktu saya habis untuk cari hostel. Saya agak curiga kalau ini bentuk diskriminasi terhadap orang Asia Tenggara. Karena saya pernah mengalami  hal yang sama di Kuala Lumpur saat mencari hostel di Chinatown dan di Bali saat ingin menyewa motor. Beruntungnya masih ada 1 kamar di MIni Guest House yang masih kosong, lokasinya di gang kecil agak kedalam tertutup oleh pedagang-pedagang kaos di Rambutri Road. Walau dengan fasilitas seadanya seperti kamar yang sempit dan agak panas karena hanya pakai kipas angin dan beratap seng serta kamar mandi diluar ditambah bonus gonggongan anjing si pemilik hostel. Pantas saja harganya 300 Baht untuk sebuah kamar hostel yang hanya muat untuk 2 orang. Read the rest of this entry »

Comments (3)

Reruntuhan Ayutthaya

wat yai chaimongkhol ruins

Reruntuhan Wat Yai Chaimongkhol

Jam 07.00 pagi kereta sampai di Ayuthaya. Seorang bapak tua, menawari paket keliling Ayutthaya dengan songthaewnya selama 2 jam. Bahasa Inggrisnya lumayan baik, sampai saat dia bertanya “What language did you speak? I never hear that before.” saat saya dan Shobi ngobrol dalam bahasa Indonesia. Awalnya penawaran dibuka 400 Baht, setelah nego sana-sini dapatlah harga 250 Baht. Nama Ayyuthaya diambil dari Ayodhya, nama kerajaan yang dipimpin oleh Sri Rama, tokoh dalam Ramayana. Pada tahun 1350 Raja Ramathibodi I (Uthong) mendirikan Ayyuthaya sebagai ibu kota kerajaan dan mengalahkan dinasti Kerajaan Sukhothai, yaitu 640 km ke arah utara, pada tahun 1376. Yang menarik dari Ayutthaya adalah reruntuhan bangunan Wat yang tersebar hampir di seluruh kotanya. Walau merupakan kota kecil, untuk menuju beberapa Wat tidak bisa dengan berjalan kaki karena jarak beberapa Wat yang cukup jauh. Read the rest of this entry »

Comments (1)

Kota Tua Chiang Mai

wat bupparam

Wat Bupparam

Menjelajah Chiang Mai lebih seru dengan motor. Sewanya antara 200 Baht sampai 250 Baht sehari. Hari kedua di Chiang Mai saya berkeliling kota Chiang Mai, ke pegunungan Doi Suthep, masuk mall dekat bandara untuk cari makanan halal yang ujungnya tidak ketemu, nyasar karena mencari masjid yang tidak juga ketemu (padahal ada plangnya), sampai terjebak di tengah-tengah konvoi Red Shirts (pendukung demokrasi untuk melawan pemerintahan diktator di Thailand). Seruuu..

Wat Phra That
Lebih dikenal Wat Doi Suthep daripada nama aslinya karena terletak di pegungunan Doi Suthep. Jalan menuju Wat Phra That berliku dan menanjak. Read the rest of this entry »

Leave a Comment

Penang Reclining Buddha

panca rupa as the guardian and protector of the globe

Pagi sekitar jam 8 waktu Penang kami sudah keliling George Town dengan berjalan kaki. Mulai dari kelenteng, kuil hindu, little india, kawasan kota tua, wisma kastam, sampai clan jetties atau perkampungan etnis China Penang yang dibangun diatas air laut.

Clan Jetties ini sejarahnya agak unik memang. Di abad 19 ketika pemerintah kolonial Inggris berkuasa di Penang, banyak immigran dari Cina bagian tenggara yang bekerja di sekitar pelabuhan sebagai buruh dan kuli. Alih-alih membangun rumah diatas daratan, mereka memilih membangun rumah diatas air laut yang lebih murah daripada rumah didaratan. Read the rest of this entry »

Comments (1)

%d bloggers like this: