Go Show di Phuket

Wat Chalong

Wat Chalong, Phuket

Trip tanpa itinerary yang jelas ini berawal dari Kuala Lumpur. hari Rabu 27 Maret 2013 pukul 10 malam pesawat mendarat di Phuket International Airport. Malam itu pilihannya antara menginap di bandara atau Phuket Town dan belum tentu dapat penginapan karena belum booking. Read the rest of this entry »

Leave a Comment

Dari Asakusa Hingga Akihabara

Sensoji Temple

Sensoji Temple, Asakusa

Hari ini cuaca di Tokyo mendung dan agak sedikit gerimis sementara suhu udara terasa sejuk, mungkin berkisar antara 140C-160C. Sedikit melongok keluar jendela dari kamar hostel, terlihat beberapa orang berpayung plastik transparan khas Jepang sedang berjalan menuju stasiun subway Asakusa. Hari ini 31 Oktober 2014.

Setelah sarapan dengan sereal instant yang saya bawa, saya jalan kaki menuju Kuil Sensoji karena jaraknya tak terlalu jauh dari Hostel. Read the rest of this entry »

Leave a Comment

Miyajima Island, Hiroshima

five-storied-pagoda-gojunoto-itsukushima-shrine-miyajima-island

Five Storied Pagoda (Gojunoto)

Setelah perjalanan selama 6 jam dari Kuala Lumpur, pesawat landing dengan sempurna di Kansai International Airport (KIX) Osaka di hari Kamis, 30 Okt 2014 pukul 9.30. Keluar dari pintu imigrasi, saya menuju JR Ticket Office untuk menukar JR Pass yang sudah saya beli di Jakarta. Lokasinya di lantai 2 tepat didepan pintu masuk stasiun kereta bandara.

Hari pertama ini tujuan saya ke Miyajima Island di Kota Hiroshima, sehingga rute yang harus saya tempuh adalah KIX (Kansai International Airport) – Shin Osaka – Hiroshima – Miyajima. Dari KIX saya naik JR Limited Express Haruka ke stasiun Shin-Osaka selama 50 menit, ruter kereta ini adalah dari KIX menuju Tennoji, Shin Osaka, dan  Kyoto. Read the rest of this entry »

Comments (2)

Vigan atau Bigan?

Toko Suvenir di Calle Crisologo

Vigan atau Bigan? orang Filipina memang susah membedakan huruf V dengan huruf B bahkan sering tertukar. Tetapi Vigan atau Bigan sama saja. Lungsod ng Vigan adalah nama dalam bahasa Tagalog, sementara Ciudad ti Bigan adalah nama dalam bahasa Ilokano. Kebanyakan warga Manila hanya mengenal Bigan bukannya Vigan. Entah karena memang tahunya Bigan atau memang karena cara melafalkan huruf V dan B yang sering terbalik. Sampai saat ini ibukota propinsi Ilocos Sur yang juga dikenal sebagai “Villa Fernandina” atau “City of Ferdinand” ini adalah satu-satunya kota di Filipina yang masih kental dengan nuansa Spanyol abad 16.

Read the rest of this entry »

Comments (5)

Intramuros dan Quiapo

Manila Cathedral

Katedral Manila

Setelah penerbangan dini hari selama 4 jam dari Cengkareng, pesawat Cebu Airlines mendarat di Bandara Ninoy Acquino Manila pukul 07 pagi. Di Terminal 3 loket-loket imigrasi masih terlihat sepi sehingga antrian pengecekan paspor tak terlalu panjang.

Read the rest of this entry »

Comments (6)

Bandar Melaka

Tan Beng Siew Clock Tower MelakaSekitar pukul 22.00 kami diantar taksi ke Terminal Bus KOMTAR di Penang. Ongkos taksi sudah termasuk kedalam tiket bus seharga 50 ringgit yang sudah kami beli di Love Lane Inn, hostel tempat kami menginap. Dari Terminal bus KOMTAR bus menuju terminal bus Sungai Nibong untuk menaikkan beberapa penumpang. Setelahnya bus meninggalkan pulau di selat Malaka itu melalui Jembatan Pulau Pinang, sebuah jembatan antar pulau terpanjang ke-6 di dunia dengan panjang total 13,5 km. Read the rest of this entry »

Leave a Comment

Mampir di Bangkok

Sanam Luang

Sanam Luang & Grand Palace

Agak susah cari hostel di sekitar Rambutri Road atau Khaosan Road. Beberapa hotel dan hostel yang saya datangi selalu saja penuh. Pukul 1 siang di Bangkok cukup terik, satu jam pula waktu saya habis untuk cari hostel. Saya agak curiga kalau ini bentuk diskriminasi terhadap orang Asia Tenggara. Karena saya pernah mengalami  hal yang sama di Kuala Lumpur saat mencari hostel di Chinatown dan di Bali saat ingin menyewa motor. Beruntungnya masih ada 1 kamar di MIni Guest House yang masih kosong, lokasinya di gang kecil agak kedalam tertutup oleh pedagang-pedagang kaos di Rambutri Road. Walau dengan fasilitas seadanya seperti kamar yang sempit dan agak panas karena hanya pakai kipas angin dan beratap seng serta kamar mandi diluar ditambah bonus gonggongan anjing si pemilik hostel. Pantas saja harganya 300 Baht untuk sebuah kamar hostel yang hanya muat untuk 2 orang. Read the rest of this entry »

Comments (3)

Older Posts »
%d bloggers like this: