Monumen Nasional dan Jalan Sabang

Minggu, 20 Juli 2008. Sementara temen-temen blogger dari RumahBlogger.com sedang siap-siap mau berangkat ke Ragunan untuk KopDar, pagi-pagi buta aku udah berangkat ke kampus untuk ngawas Ujian STAN. Memang ini udah kali ke-3 nya Kampus di pakai buat ujian masuk STAN, dan peserta yang ikut tuh nggak tanggung-tanggung. Di kampus sendiri ada sekitar 1700an peserta, Jabotabek sekitar 21.000an peserta, dan untuk Indonesia ada lebih dari 95.000an peserta. Jumlah yang banyak dengan persaingan yang sangat ketat, karena yang diterima hanya di seputaran 2.000an peserta.

Sementara aku masih mengawas, para blogger mungkin sudah pada kumpul di Ragunan, memperkenalkan diri, ketemu teman baru, bercanda , dan ketawa-ketiwi..😦 . Dan akhirnya waktu yang dinantipun tiba, selesai mengawas!! terus di lanjutkan makan siang dan berangkat!! bukan ke Ragunan untuk nyusul blogger yang lagi pada KopDar tapi ke PIM 2.

Yap, tadinya sih rencananya mau ikut KopDar tapi berhubung ada acara ke MoNas yasudah akhirnya ke PIM 2. Lho?..koq ke PIM 2 sih?.. Iya, jadi gini, si Jay Arr (temen filipino) aku ajakin ke MoNas berhubung dia lagi di Jakarta karena waktu kita ke DuFan 2 minggu sebelumnya kita ngelewatin MoNas. Jadilah kita ketemuan di PIM 2, padahal sebelumnya dia udah telpon gini “Hello…Dharto would you fetch me at Kristal Hotel? because I don’t know how to go to PIM 2 and our driver isn’t come today”, “yap, OK. It’s no problem” jawabku. Tapi untungnya Roveil udah sampe Kristal Hotel dan akhirnya kita ketemuan di PIM 2 deh. Di PIM 2 udah ada Shobi, Umam, dan Tuki yang mau ikutan ke MoNas juga. Lumayan lah buat ramein karena si Ridu, Mega, Lilis, dan Ikbal yang secara kemaren bareng2 juga ke DuFan nggak bisa ikut. Ridu KopDar di Ragunan, Mega disuruh jagain rumah, Lilis mau sidang skripsi hari selasanya.

Dari PIM 2 kita meluncur dengan taksi ke Blok M dilanjutkan dengan Busway sampai MoNas dan sampai MoNas pun udah ashar. Pake acara muter-muter di MoNas dulu karena nggak tau dimana pintu masuknya. Akhirnya sampe juga terowongan masuk tapi sayangnya tiket yang untuk naik ke puncak MoNas udah habis. Yasudah, walhasil kita cuma bisa beli tiket untuk masuk MoNas sampe di pelataran cawan aja.

Tiket masuk MoNas Rp 2.500/org cuma bisa naik sampai pelataran cawan dan Rp 7.500/org untuk sampai puncak MoNas.

Sebelum naik ke pelataran kita masuk ke museum yang ada di bawah, di sana ruangannya sejuk banget udah gitu banyak diorama yang mengisahkan perjuangan rakyat Indonesia melawan penjajah Belanda. Memang suasana MoNas kini jauh lebih baik daripada 12 tahun lalu. MoNas waktu itu masih dalam tahap pembangunan tamannya, banyak gundukan tanah dan debu, belum lagi di tambah banyaknya pedangan asongan dan pedangan makanan serta sampah berserakan yang merusak keindahan MoNas.

Jadilah aku seorang Tour Guide di sini😛 menjelaskan ke Jay Arr beberapa diorama yang ada di sini. Mulai dari Gajah Mada, perang Padri, perang Jagaraga, Kisah Kartini, tentang Kebangkitan Nasional dan kenapa ada Visit Indonesia year 2008.

Akhirnya kita sampe juga di Cawan, lumayan juga naik tangganya kayak naik gedung 3 lantai. Walaupun nggak sampai di puncak MoNas (antrinya itu loh!!… MasyaAllah…), tapi lumayan juga pemandangan di pelataran cawan ini bisa lihat-lihat taman MoNas dan bisa foto-foto dengan latar belakang sunset.

Kesan Jay Arr tentang MoNas:

Dia sempet tanya gini:

Jay Arr : “What does the meaning of MoNas?”

Darto : “So, MoNas simbolize the patriotism of Indonesian people and could mean wealthyness of Indonesian also.”

Darto : “The torch at the top of Monas made from 14,5 tons of bronze plated by 35 kgs of gold”

Jay Arr : “Wow…it must be spent a lot of money”

“What will you do if you have such a lot of money?” he3x😛

Jay Arr : “Monas is very tall, I can’t take my pic myself”

(ini gara-gara waktu di pelataran cawan susah untuk ngambil foto dengan latarbelakang tugu MoNas sampai puncaknya)

“This place is very beautiful”

Yap, itulah kesan foreigner tentang MoNas. Asal kita menjamu mereka dengan baik pasti mereka juga akan senang dengan kita.

Pulang dari MoNas kita jalan ke pusat jajanan dan makanan di Jalan Sabang untuk makan malam. Lumayan juga makan di Jalan Sabang, selain banyak pilihan harganya juga cukup lumayan terjangkau dengan rasa yang nggak kalah enaknya. Akhirnya pilihan jatuh di seafood, aku pesan “capcay kuah”, Roveil pesan “kepiting saus padang”, Ikbal dan Tuki pesan “nasi goreng seafood”, sementara Jay Arr pesan “cumi asam manis” setelah menunya di translate dadakan dulu… he3x. Semuanya nyobain menu pesanannya, pas Jay Arr nyoba “capcay kuah” gini kesannya “whoa…it has very good taste” dengan muka kayak orang yang baru ketemu makanan enak dan terus nambah😛 . Akhirnya pesananku nggak sia-sia he3x “capcay kuah”. Dan seluruh pesanan yang berjumlah total Rp 152.000, 46%-nya dibayar Jay Arr (itung sendiri ya..), belum lagi tiket MoNas dan ongkos pulang naik taksi yang juga di bayar dia. Beruntung sekali hari itu diriku..😛

_Thanks Bro_

13 Comments »

  1. sufimuda said

    Dari pada ke jalan sabang mendingan ke kota sabang, asyik bisa berdiri di kilometer nol🙂
    ————————————————————————————–

    impianku sih bisa keliling Indonesia juga keliling dunia😀
    -dharto..!!-

  2. shobby said

    Waktu jalan ke jalan sabang ada yang ditimpuk pake batu ya to? Siapa si?
    ————————————————————————

    kurang ajwar tuh gembel..!!
    sakit jiwa’
    -dHarto..!!-

  3. nanda said

    hihihi..
    orang2 yang ikut agak2 maksa ya,
    padahal pada baru kenal tuch…
    tapi gpp nambah teman berarti nambah rejeki kan
    lho kok gitu ya…, tapi ada benernya jugakan kalian dapet subsidi dari jay arr…
    ——————————————————————————

    yap,,tul sekali nda..😛
    -dHarto..!!-

  4. vini said

    gw udah pernah ke atas monas,

    kayaknya dari dulu emang antri dech,
    gw sekeluarga waktu itu ngantri ampe 2-3 jam-an,
    ampe keringetan,
    makanya papah bawa roti ma popcorn biar nunggunya jadi menyenangkan

    tapi pas diatas gak enak
    coz gak ada yang jualan bakso ,, !!
    ya iyalah vin, cape dech, hehehehe

    di atas keren dech, kalo ngeliat ke bawah orang-orangnya keliatan keciiiilll banget,
    Pemandangannya bagus.

    terus ada fasilitas teropong, jadi kita bisa neropong yang jauh-jauh supaya kelihatan deket.
    Tapi sayangnya teropong itu bekerja lewat koin cepe-an yang gambar wayang itu lho tau gak?
    (yang biasa digunain buat ngerok)
    Jadi kalo dimasukin duit 5000-an tuch teropong gak berjalan
    (plis dech)
    it’s only work by coin vin.

    terus anginnya beh mantaph !!
    kenceng boo, cuma ya gitu di kasih waktu, kita gak bisa lama2 diatas, coz kita gantian ama yang mau naek juga.

    tapi itu dulu yaaa
    gak tau kalo sekarang
    ————————————————————————————————–

    curhat bu..!!
    atau posting di dalam komentar??
    btw, thanx buat infonya..
    -dHarto..!!-

  5. vini said

    perasaan gw setiap komen dah kayak curhat ya ,.,

    Puanjanggg bangettt

  6. NanTo said

    Duh,,gw ga bisa komen nih…secara gw blom pernah masuk monas. Eh,untung si Angga belom pernah masuk juga ya??

    to Angga: Nga,,ayo kita ke monas!!masa kita kalah sama orang desa yang pernah masuk monas..:(
    ————————————————————————————————-

    ya ampun…
    selama di Jakarta kemana aja ??
    -dHarto..!!-

  7. smasaski said

    wah…. jadi pengen rihlah kedalam monas nih… tapi gak keturutan dari dulu soalnya jauh amat….
    salam kenal from SKI SMAN 1 SURABAYA
    ————————————————————————————————

    kayaknya harus di coba tuh rihlah ke Jakarta, kan selain ada MoNas ada juga tempat rihlah lain.
    -dHarto..!!-

  8. fara said

    wah nda, pin… lom kesampean lg tu pulang kantor trus naik k monas :(( huaaaa……. kpn lg ya….. :p
    —————————————————————————————————-

    makanya ke Jakarta lagi dung!! ntar w anterin deh ke monas…he3x,,w juga belum kesampean tuh naik ke atapnya Monas !
    -dHarto..!!-

  9. gunsanadi said

    yaudah to kapan2 klo kita mau jalan ajak dia aja lagi, siapa tau dia mau bayarin kita naik speed boat ke pulau…😛
    —————————————————————————————————

    yah, kenapa nggak ngajak dari kemaren. Coz hari ini dia pulang kampung !!
    -dHarto..!!-

  10. Angga malah blom pernah masuk monas bang 😦
    ————————————————

    aduh, kasian,.,., besok ya !
    kemaren angga nggak ada sih, tau gitu abang ajak !!
    -dHarto..!!-

  11. duh gue kangen banget ama Jay R…
    why u didn’t reply my messages..?
    hiks…

    mau balik kan dia ke Philipin????
    duh bakal kangen deh gue ama tuh bulek
    hiks
    ——————————————

    halah…
    inget yang di BSD!😛
    -dHarto..!!-

  12. vini said

    to darto, Monas itu kepanjangan dari Monumen Nasional begono tho

    hehehe

    tuh orang filipin belum ngerasain semur jengkol kali ya
    coba suruh icip-icip to, pasti dia bakal bilang,

    “whoaa,. what kind of food it is, can I have it for my family at home,”

    hehehehe
    ————————————————————————-

    he3x..
    iya w lupa kalo ada makanan kaya jengkol disini, secara w nggak doyan jengkol jadi makanan yang sering mengundang hujatan itu terlupakan deh..
    -dHarto..!!-

  13. nanda said

    eh mampir dulu donk ke kantor gw klo ke sabang…
    lho orang libur ya…
    kantor tutup.
    —————————————————–

    lo sih nggak ikut..!!
    tapi w udah kasih tau koq “That is head office of Indosat and my friends work there..!!”
    -dHarto..!!-

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: